Sabtu, 12 April 2014

2 Hari Menuju UN

Di hari Sabtu yang cerah, gw lagi jaga warnet sambil nonton HIMYM... lagi. Terus, sepupu 3 tahun gw keluar(doi lagi visit, biasa deh gw emang ngangenin) dari rumah dan ngeliatin gw nonton HIMYM.

Karena gw takut ada adegan-adegan yang, ehem, akhirnya gw switch tab ke twitter.

Doi : Kak lagi nonton apa cih?
Gw : Oooh ini film, hehehe
Doi : Aku suka lobot(robot broh) dong!
Gw : Abal(namanya Akbar, sok imut jadi Abal) suka nonton apa emang?
Doi : Abal sukanya Betmen!

Terus dia masuk ke dalem rumah.

Beberapa menit kemudian, doi mengulangi hal yang sama. 3-4 kali.

To be honest, I'm not a girl with touchy-feely-sensitive jadi gw gak ngerti maksud dia apa bolak-balik mulu. Gw emang kurang pinter handle anak kecil juga sih. Menurut gw, anak kecil itu kayak kucing, diliatin dari jauh aja. Kalo kucing, gw emang takut. Kalo anak kecil... ntar mereka yang takut sama gw-_-

Akhirnya gw dipanggil Bokap. Terus, Bokap jelasin kalo sebenernya si Abal mau nonton film robot sama gw di komputer. Sedetik, gw terharu. ABAL GAK TAKUT SAMA GW YEAAY!

Tapi, setelahnya gw bingung. Gw manusia paling awkward sedunia kalo berurusan sama anak kecil! No, I don't hate them, but, just... yeah, gitu.

"Buka Youtube aja, Kak," kata Om gw.
Gw garuk kepala. "Kalo Youtube ntar anak-anak warnet ngelag, Om." Youtube termasuk situs BWK, kalo gw nonton video streaming di server, langsung ngelag deh yang maen game.
"Kalo nggak, Kakak ada film robot gak?" tanya Bokap.
Gw garuk kepala. Ada sih, tapi... "Nggak ada, Pa," kibul gw.

Si Abal akhirnya maen sama Bokap gw karena gw disuruh Nyokap beresin mesin cuci sama ngepel dapur. Om gw ke warung. Gw sama Nyokap doang di belakang. Gw pun melakukan pengakuan.

"Mah, sebenernya aku ada film robot... Iron Man masuk film robot, kan?" tanya gw.
"Setrikaan?" tanya Emak gw.
"Bukan, Mah," kata gw. "Film pahlawan Amerika gitu... pake robot filmnya..."
"Yaudah kamu mah! Si Abal suruh nonton film itu aja!"
"Tapi, Mah, ada pelukannya..." *SEPIK BANGET LU JIR kata gw dalem hati*
"Yaudah selama gak ada ciumannya mah."

Hening.

Kita kan rakyat timur, ye. Hal-hal yang kayak gini itu tabu buat dibicarakan. Tapi, gw bikin confession beneran. "Sebenernya ada ciumannya, sih..."

Nyokap gw ngangkat muka dari cuciannya. "Tuh, kan! Kakak mah suka nonton begituan! Kemaren aja Mama minjem novel kamu, terus ada selingkuh di luar nikah gitu!"

FYI, Nyokap gw baca Misteri Empat Wajah Anastasia karyanya S. Mara Gd DAAAAAAAAAAN sama sekali gak ada sex scenenya. Kalo di sinetron mah, tiba-tiba udah di kasur aje, terus pemerannya ditutupin selimut. But, still.

"Abisnya, apa lagi dong aku harus nontonnya? Yang ada gituannya yang bagus," gw terdiem. Terus sadar salah milih kata. "Maksudnya! Maksud Kakak, yang bagus itu yang ada gituannya... LHO?! Aargh aku bingung jelasinnya!" gw panik sendiri. "Maksud aku... ya bacaan untuk genre seumuran aku, rata-rata udah ada gituannya semua...."

Nyokap gw terdiem. "Iya juga sih, Mama juga SMA banyak baca novel begitu," kata doi.

Gw mengerjap. Berarti gak apa-apa dong gw baca gituan? Maksud gw... gw gak niatin baca cerita-cerita gitu! Emang sih kadang (lho) tapi kan rata-rata.... ah yaudahlah!

The end of the story, Nyokap sama gw bahas novel Misteri Empat Wajah Anastasia bareng. And somehow I feel closer to her. Just like that. Apa ini tandanya Nyokap berpikir gw udah gede?

P.S. Nyokap juga sekarang suka khawatir sama gw, katanya doi "Kalo mau ujian tuh suka ada apa-apa, Kak!" yah mitos yee biasa. Tapi, doain gw ya bisa ngelewatin Ujian Nasional dan masuk PTN dengan mulus!

Lagi suka banget sama lagu ini!  Song ending-nya "How I Met Your Mother"!

Jumat, 11 April 2014

Mengenal Lebih Dalam part 2

Waah udah lama banget ya gw gak nulis, wkwkwk.

Tadi pagi di sekolah gw abis 'pembersihan diri' menjelang UN. Apaan tuh? Lo tau lah, acara motivasi dan bikin nangis menjelang Ujian Akhir.

Then, gw sadar, lho gw belom nyeritain temen-temen spesial gw selama di 12 IPA 3 selain yang gw sebutin di part 1. So... check this out?

1. Nita si Kentang
Nita itu kalo di sinetron adalah karakter 'anak bungsu'. Mudah menangis, gemes gitu, suka merajuk, manja, suka jalan-jalan, minta dicekek pake lengan. Orangnya rumpi dan korban cowok PHP. Kasian dia. Nita juga sedang berusaha untuk diet, doakan dia ya teman-temaaan!

Ohya, nama panjangnya Fianita Nurlarasati. Kenapa dipanggil kentang? Karena katanya mirip kentang. Maksud ye?
Tuhkan maen HP mulu
2. Gizzai Memainkan Musik
Waktu baru kenal, kita-kita melesetin nama dia yang indah, Gizzai, jadi Gije. Terus gw suka gumam-gumam sendiri, "Lihat Gije memainkan musik, disko dimulai..." terus dia memberi gw lirikan maut.

Kalo di FTV, Gije itu cewek antagonis. Mukanya antagonis, sih. Orangnya agresif, dan moodnya berayun sangat cepat. Suka ngambek. Kalo ketawa membahana satu Delta. Dia juga agak-agak centil dan bitchy gitu. Dia ini yang paling asik diajak gila-gilaan, karena dia sendiri emang gila.

Nama aslinya Gizzai Canavalia Asdani Tasnan. Panjang, ye?
ASLINYA CAKEP KOK! WAKWKWAKWK
3. Akubaru, Abay?
Dia ketua OSIS angkatan gw. Kalo di sinetron Abay(yang nama aslinya Akbar) adalah cowok yang naksir sama cewek tokoh utama, tapi cewek tokoh utamanya gak bisa bales cintanya, wakwkakw. Soalnya dia baik, perhatian, gentle, selalu berusaha tersenyum dan mengambil sesuatu dari sisi baik, tapi sial mulu dalam urusan cinta.

Nama aslinya M. Akbar Nugroho. Dia ini inceran cewek-cewek di sekolah gw lho, wkakwkaw.
Kayak mas-mas, ye?
 4. Reja Si Perkasa
Nama aslinya? Reza. Biasalahnya lidah orang Indonesia. Kalo di FTV, dia adalah cowok brengsek macho yang sebenernya baik hati, yang akhirnya jadian sama tokoh utama cewek. Kalo ngomong gak pake otak dan kuli gila, tapi sebenernya baik hati dan tidak sombong. Dan, cukup melankolis.

Nama aslinya Reza Nugraha Sanjaya. Awas, dia suka galau!
Ganteng gak?
5. Mahar bola-bola
Karena pipinya seperti bola, maka banyak anak IPA 3 manggil dia Bola, wkwakwk. Dia itu kalo di sinetron jadi tokoh utama cewek yang selalu tertindas, mudah menangis, mudah tersentuh, selalu tersenyum (lho kayak Abay ya?) dan sholehah. Gak kayak temen-temennya (a.k.a. gw) yang bangke semua, dia selalu berusaha positip tingking.

Nama panjangnya Maharani Galuh Safitri. Kalo ketemu dia pengen dicubit rasanya, aaw!
Kayaknya foto ini jelas banget memperlihatkan kalo dia emang cocok dipanggil bola :3
6. Wiwi Wendy
Dia lagi ketagihan buat nonton sinetron Wendy di SCTV sekarang-_- nama panjangnya Oktaria Dwita Permata, she hates when we call her Okta.

Kalo di FTV, Wiwi itu temennya tokoh utama cewek. Rada sinting dan gila, juga selalu bikin ketawa, tapi juga mudah menangis dan terharu buat temen. Dia temen facial gw dan termasuk anak rajin dan cerdas. Badannya kecil, kadang pengen gw kantongin. Suaranya cempreng banget, sama kayak gw, jadi kalo kita ngobrol bareng, berarti terjadi kiamat kecil di IPA 3.
Liat aja mukenye ngeselin.
7. Gab Gab Abi Gab
Kadang di panggil Gab, kadang di panggil Abi, kalo lagi korslet dipanggil Gabriel. Nama panjangnya Gabriel Kusumo Hendrianto. Dia suka gak masuk sekolah tiba-tiba, suka pilek :'

Kalo di sinetron, Abi itu temennya tokoh utama cowok. Dia itu anti melankolis, suka sok keren, tiba-tiba ketawa gak jelas, dan sering di bully. Abi selalu tersenyum dan prefer untuk menyembunyikan kegalauan. Cowok macho banget, kan?!
Yang lagi di foto itu Abi. Anak baik-baik banget, ya?
Segini dulu yah, hehehe. Cheers!

Sabtu, 22 Maret 2014

Bagaimana Aku Bertemu Ibumu... How I Met Your Mother!

So far in these days, gw lagi ketagihan sebuah serial situasi komedi. Sebuah serial yang sangat membahana di tumblr, yang bikin gw penasaran buat nonton.

Sebenernya gw udah tau serial ini cukup lama. Tapi, rasa penasaran baru memuncak di bulan Oktober tahun lalu. And, I present... HOW I MET YOUR MOTHER!



Ki-Ka : Ted Mosby (Josh Radnor), Robin Scherbatsky (Cobie Smulders), Barney Stinson (Neil Patrick Harris), Marshall Eriksen (Jason Segel) and Lily Aldrin (Alyson Hannigan)

Interview

HIMYM poster

The gang at the Maclaren's Bar
Serial ini diawali dengan narasi Ted Mosby di tahun 2030 (Bob Saget) yang sedang menceritakan kepada anak-anaknya gimana dia bisa bertemu dengan ibu mereka. Cerita dimulai ketika Marshall Eriksen (Jason Segel) latihan sama sohibnya, Ted Mosby (Josh Radnor), untuk ngelamar pacar-sejak-kuliahnya, Lily Aldrin (Alyson Hannigan). Mereka emang tinggal di satu apartemen. Ted jadi iri karena sahabatnya akan segera menikah. Akhirnya, dia ketemuan sama Barney Stinson (Neil Patrick Harris) di Maclaren's Bar, bar di bawah apartemennya, dan curhat. Barney memberi saran kalo Ted mendingan gausah mikirin pernikahan sebelum umurnya 30 tahun. At that time, Ted emang masih 27-an. Setelah itu, Barney berusaha nyariin cewek buat Ted, and, that's how they met Robin Scherbatsky (Cobie Smulders).

Sitkom ini... wow. Menceritakan tentang banyak sekali hal, dalam hal percintaan, pertemanan, pekerjaan, sosial, pokoknya banyak banget moral yang bisa diambil. Oh ya, gw harus kasih warning dulu ya, HIMYM adalah serial yang... yah, Amerika punya. Jadi kalo misalnya lo gak bisa tolerir kiss scene and some, ehm, intimate scene, mending gausah nonton. Ntar gw lagi yang diomelin.

Tapi bukan itu yang penting. Kalian bisa liat nilai-nilai persahabatan di antara 5 orang ini. Gimana mereka saling support. Lo juga bisa liat banyak banget kisah percintaan, karena serial ini gak hanya berfokus sama Ted aja. Mulai dari kisah cinta Lily dan Marshall yang udah pacaran sejak lama (just admit it, di lingkungan pertemenan kita, pasti ada pasangan macam mereka), Ted si cowok cheesy, Barney yang superduper playboy, atau Robin yang takut pada komitmen.

Serial ini terdiri dari 9 season. Yep, 9 season. Tapi tenang aja, ceritanya gak kayak sinetron Indonesia, kok. Buktinya gw ketagihan. Tiap episode running selama 30 menit, dan tiap season ada 20-24 episode.

Serial HIMYM diputer di CBS, tiap hari senin jam 8 p.m. di Amerika. Saat ini, disana udah sampe season 9, episode 20. 2 episode sampai yang terakhir!

Sebenernya banyak spesial dari serial ini. Kalian gak asing sama muka Barney? Yah, itu karena dia jadi meme... True Story.


RIGHT?!?!?!

Dan frase, CHALLENGE ACCEPTED? Juga dipopulerkan oleh Barney Stinson.
Pokoknya, HIMYM adalah serial yang wajib kalian tonton! Seriusan deh!
Weekend at Barney's. Gak ngerti? Tonton doong

Barney emang punya... erm... kegilaan sama suit.

Have... you met Ted?

How I Met Your Mother?

Season 9

Marshall at the airport

The gang at the airport
Ted dan Robin


Later on new review!

Jumat, 21 Maret 2014

Don’t Judge A Book by Its Gossip

Pada suatu pagi yang cerah, seorang temen cowok berkata, “Kenapa sih cewek lebih percaya sama temennya?”
Gw bingung. “Maksudnya gimana?”
"Iya, dia lebih percaya sama temennya yang bilang kalo gw itu sifatnya jelek. Padahal, temennya gak kenal langsung sama gw. Yang kenal langsung dia. Tapi dia tetep wae lebih percaya sama temennya. Aneh gak sih?"
Lalu gw ngejawab, “Cewek emang gitu. Mereka lebih percaya sama temen daripada gebetannya, meskipun si temen kaga kenal sama elu.”
Tetapi, dalam hati gw berpikir, Gak, gw gaakan mau kayak gitu
Sore harinya, gw ketemuan sama temen-temen gw. Gw menceritakan kisah tentang gebetan. Mereka juga denger-denger soal doi. Gw asik cerita. Tanpa ada maksud buat ngejelekin. Atau apapun. Tapi share moment. Yang gw suka dari doi. Kenapa gw bisa suka. 
Dan mereka memutuskan supaya gw menjauh aja. Karena gebetan gw ini, menurut mereka, ngasih pengaruh yang kurang baik. Nyakitin doang.
Untuk sesaat, gw terpengaruh. Mereka sahabat gw, gitu, pasti mau yang terbaik buat gw. Tapi, mendadak, gw teringet pula sama kata-kata temen cowok gw paginya. Bahwa sahabat-sahabat gw gak kenal gebetan gw. Tapi, gw lebih percaya sama mereka.
Ketika gw sampaikan hal ini, Fira bilang, “Ting, ini sebenernya terserah sama elu. Tapi, dia gak ngasih impression yang baik ke kita. Dia nyakitin terus. Gimana kita bisa setuju? Kalo misalnya image dia bagus sih, gw oke-oke aja. Tapi, kan, kenyataannya nggak.”
Dan gw mengingat semua kelakuan gebetan gw. Di pandangan luar, dia emang brengsek. Tetapi, gw gak nganggep gitu. Terus, Lala bilang, “Ya itu kan karena elu naksir sama dia,” but, is it? Maksud gw, yaelah, dari awal kenal juga gw pasti gabakalan naksir kalo emang sifatnya sejelek yang orang bilang. Atau, mata gw lagi ketutup cinta? Ketika tai kucing jadi rasa cokelat? (padahal baunya luar biasa gitu yak, kok bisa misled)
Jutaan kali gw denger kalimat Don’t judge a book by its cover. Kayaknya harus ada tambahan, deh. Don’t judge a book by its gossipDon’t judge someone when you’re in love with them.

Teori 27 Tahun

Pasti kalian semua tau dong, para musisi yang tewas di umur 27? Konon, mereka dijuluki Club 27. Gw akan menampilkan beberapa teori yang ditulis di malesbanget.com. Cekidot!

Pada tau 27 Club kan? Sebuah ‘club’ atau perkumpulan dari musisi legendaris dunia yang meninggal di usia 27. Penyebab meninggalnya macem-macem sih. Cuma MBDC mau ngebahas aja, kenapa bisa terjadi sebuah ‘kebetulan’ yang sangat aneh, dimana para musisi sekelas Jimi Hendrix dan Kurt Cobain bisa tergabung di dalamnya. Dibalik alasan aneh kematian mereka, ada beberapa teori dan penjelasan kenapa harus ’27 tahun’ sih? Itu yang akan MBDC bahas sekarang. Yok

Saturn Return Theory

Ini adalah teori paling terkenal dibalik 27 club. Dikatakan oleh para astronomis, ketika seseorang berusia 27- 29,4 tahun, posisi Saturnus sama dengan posisinya ketika orang tersebut lahir. Sebenernya, revolusi Saturnus itu 29,4 tahun, cuma menurut sebagian astronomis perubahannya mulai kerasa sejak tahun ke 27. Di tahun ini, seorang manusia akan merasakan banyak perbedaan besar dalam hidupnya. Mereka akan memasuki tahap ‘dewasa’ yang baru, dimana seseorang akan benar-benar memikirkan “mau dibawa kemana hidupnya” dan hal krusial lainnya. Pada tahun ke 27 juga, seseorang akan merasakan kehilangan yang besar, mungkin gak semua sih, tapi banyak hal yang terjadi di tahun ke 27, salah satunya adalah kehilangan anggota keluarga, perubahan dalam karir, dan lain sebagainya.

Teori Konspirasi

Siapa sih yang gak suka teori konspirasi? Apalagi yang menyangkut orang-orang terkenal gitu. Ada yang bilang, kematian para musisi legendaris di usia ke 27 disebabkan pelanggaran perjanjian awal mereka dengan suatu sekte rahasia gitu. Jadi ada yang bilang, awalnya, ketika mereka belum terkenal, mereka ditawarin untuk jadi terkenal, dengan iming-iming popularitas tentunya. Nah, namanya manusia, begitu terkenal, meeker jadi kayak kacang lupa akan kulitnya gitu, dari situ deh mereka mulai dibasmi oleh sekte rahasia tersebut.

Kerusakan Akibat Obat-Obatan

Menurut Stephanie Sarkins, ketika para musisi handal tersebut mulai menggunakan obat-obatan di awal umur 20an, tubuh mereka mulai mentolelir ketika mereka berusia 27 tahun. Jadi, mereka gak bisa ‘high’ dengan jumlah dosis yang sama kayak yang mereka konsumsi di umur 20an awal. Karena itu, kecenderungan untuk overdosis jadi tinggi.

Charles R. Cross Theory

Jadi nih, ibu nya Kurt Cobain sempet ngomong dulu ke Kurt, “Jangan gabung club bodoh itu!” maksudnya 27 Club ya. Sebenernya sih, Kurt Cobain itu udah mulai berusaha untuk bunuh diri ketika dia berumur 17, 25, dan 26 tahun, cuma gak kesampean aja kayaknya.
Nah si Charles R. Cross ini berargumen ‘Kenapa banyak musisi ternama yang baik secara langsung maupun tidak untuk meninggal di usia 27 tahun?’ karena meninggal di usia selain 27 itu gak biasa. Ya singkat kata buat ikut-ikutan aja sih, biar makin terkenal dan meninggalkanlegenda. Kalau meninggalnya di umur 35 atau 42 gitu, kurang banyak musisi legendaris yang tergabung di dalamnya. Hmm. Ngerti kan?

Erik Erikson Theory

Terakhir, Erik Erikson, seorang pakar psikologis Jerman mengemukakan teori, dimana terdapat 8 tahap dari perkembangan psychosocial yang terjadi dari seseorang lahir hingga usia 65 tahun atau lebih. Nah menurut Erikson, umur 18 hingga 35 tahun adalah tahap dimana seseorang mengalami psychosocial crisis yang menentukan antara ‘intimacy’ dan ‘isolation’.
Di fase ini, para musisi handal, dimana yang umumnya bertipe kreatif, akan lebih rentan terhadap penyalahgunaan zat adiktif dan cenderung memilih ‘isolation’ daripada ‘intimacy’. Nah berangkat dari situ, adalah mustahil bagi mereka untuk melewati ‘dinding’ tersebut. Makanya, mereka memilih untuk terus mengkonsumsi obat-obatan tersebut dan secara gak langsung memilih untuk mati di usia 27 tahun.
Nah, itu dia teori-teori dari MBDC. Konspirasi gak?

Rabu, 05 Maret 2014

Sarcastic, Anti-romantic

Gw dibesarkan di keluarga yang sangat tidak romantis.

Bokap selalu ngatain nyokap "jelek" dan "tua", padahal umur mereka beda 2 bulan. Nyokap selalu ngatain bokap "item" dan "gendut", padahal... ehiya sih bokap gw emang gendut.

Bokap. Gw sensor biar pada gak naksir.

Mungkin itulah penyebab gw gak bisa menunjukkan kasih sayang seperti orang normal lainnya. Di rumah, kasih sayang ditunjukkan dengan cara yang berbeda. Ketawa. Kadang berantem. Bisa baca pikiran satu sama laen tanpa harus ngomong. Saling ledek. Saling cela. Ngomong asal jeblak. Mungkin itu penyebab kekurangpekaan gw terhadap 'kode' dari orang lain... soalnya emang di rumah gak pernah kode-kodean. Mungkin itu penyebabnya gw gak punya pacar(ngelesdotkom).

Bokap orang paling gak romantis sedunia. Nyokap ulang tahun, dia gak ngucapin apa-apa. Malah meres Nyokap minta ditraktir. Jarang banget ngomong kata sayang. Hanya sekali seumur hidup telinga gw mendengar dia bilang kalo dia sayang sama nyokap, itupun orang yang bersangkutan gak ada di sekitar.

Nyokap gw... gak tau sih. Probably dia kebawa Bokap, jadi ikutan 'lurus'nya. Kalo Bokap sok gombal ngikutin tipi-tipi, malah dikentutin. Nyokap gw emang aneh. Sama kayak anak sulungnya.

Suatu hari, Bokap ngasih tau salah satu teori dia ke gw. "Kalo misalnya ada suami mesra banget ke istrinya, biasanya sih ada apa-apa. Biasanya lho, ya. Eh, Papa serius lho, Kak," kata doi pas ngeliat muka gw asem. Kalo menurut gw sih itu alibi aja karena dia sama sekali gak cheesy. Tapi dia suka keju kok. Ah sudahlah.

Dengan keluarga yang kayak gitu, bisa dibayangkan produknya kayak apa. Karakter gw sama adek gw, Putri, beda jauh luar biasa, tapi sama dalam urusan cinta. Sinis. Gak peka. Cuek beibeh.

Pada suatu hari, gw baca sebuah novel. Best seller di Indonesia. Di cerita tersebut, si tokoh utama manggil istrinya dengan sebutan 'cinta'. Gw langsung pengen muntah.

Abis itu, temen gw si pemilik buku nanya, "Dih, kenapa lu, Ting?"
"Jijik gw bacanye. Masa dia manggil bininye 'cinta'?! CINTA!!! GELI MENGGELIKAN!!"
"Itu kan namanya romantis!"
"Ya tapi gak manggil 'cinta' juga kali!"

Gw berargumen sampe akhirnya doi setuju. "Iya juga sih. Geli juga ya."

Ya itu contoh terlalu ekstrim kali ya. Tapi, somehow, gw kurang suka sama orang yang terlalu lebay nunjukkin kasih sayangnya. Kayaknya sih terpengaruh Bokap, tapi kesannya palsu. Dibikin-bikin. Etapi gw bukannya iri lho. Atau jejangan gw nulis ini semua karena gw iri sama mereka yang punya pasangan?!

Erm, tapi kalo romantis ala Ted Mosby mah bikin meleleh kali ya... tapi tetep terlalu 'sweet', sih.

I just hope... one day I have that kind of relationship. We understand each other. We know our feelings without any words. Somehow, I think, it's a romantic one, too, doesn't it?


Senin, 03 Maret 2014

30 days of challenge : 7th day, pekerjaan impian dan alasannya

Woohoo!

Sedang UTS, menjelang UAS. Just wish me the biggest luck for this year?

Pekerjaan impian gw, muluk. Jadi dokter.

Hahhh? Iya, seorang cewek entah-cewek-entah-bukan keriting item ngeselin rese ini selalu bercita-cita jadi dokter sejak masa TK. What the...?! This is the truth, bro. The whole truth.

Kalo anak-anak TK laen selalu ganti cita-citanya.... gw nggak. I'm stuck in it. Sampe sekarang. Ketika umur gw sudah menyentuh angka 17, menjelang masuk universitas. Ketika orang kalang kabut nyari cita-cita. Ketika deraan ujian yang bakal menimpa para siswa tingkat akhir menjelang datang. Ketika semua teman dan guru bertanya, "Mau kuliah ambil apa?" dan gw dengan senyum canggung sok cool ngejawab, "Maunya sih kedokteran."

Jutaan orang bilang ke gw, dokter bukanlah sebuah kata yang mendeskripsikan gw dengan tepat. Dengan mulut bacot luar biasa, keingintahuan yang terlalu besar bahkan bisa dibilang kepo, sotoy, dan jago 'mempengaruhi' orang, banyak yang bilang gw bukan anak sains. Gw lebih cocok di sosial, bersosialisasi, bisnis, komunikasi, or whatever they said, heck, I don't care. Gw mau jadi dokter. Titik.

Kenapa? Rustic and a little cheesy, gw mau menolong orang-orang di bidang kesehatan.

Mungkin tawa para manusia berderai. Helloooo, sok amat lu mau nolongin orang! teriak mereka yang disana. Tapi, itulah yang gw mau. Gw mau nolongin orang, no matter what. Bukannya berarti gw gak mau kaya. Tenang, gw tetep kaya, tetep nolongin orang.

Ohiya, gw juga sedang mempertimbangkan jadi dokter forensik kepolisian(tetep bisa bantuin orang kok!), polisi, atau agen. Alasannya... karena gw kebanyakan baca slash nonton genre detektip. Haha. Just kill me alredih.