Jumat, 10 Juni 2016

Kegelapan Apa Sih?

Sekarang gw ada di akhir semester 4, titik dimana semua mahasiswa terduduk, termenung, membatin selama berhari-hari : “Gw ini mau kemana sih?”

Yang goblok kayak gw, yang IPnya mati segan hidup tak mau, bertanya dalam hati :
“Gw bisa survive dunia kerja apa nggak?”
“Gw bakalan ngapain nanti, 2 tahun ke depan?”
“Sebenernya gw mau jadi apa, sih?”
“Kenapa usaha gw gak juga berbuah hasil?”
“Bisa-bisanya nilai gw begini, padahal orang tua gw udah mengusahakan yang terbaik?”
“Yang gw lakukan sekarang, bergunakah nanti?”

Kalo lo melontarkan pertanyaan yang sama kayak gw... lo gak akan menemukan jawabannya disini. Gw bahkan gak punya hak untuk nasehatin lo buat tetep kuat, tetep percaya, tetep yakin, atau motivasi-motivasi lainnya. Level kita sama, brah.

Gw cuma mau ngasih tau, lo gak sendiri. Pertanyaan itu bukan cuma muncul di kepala lo, tapi di kepala temen-temen lo. Bahkan si ‘straight As’ alias transkripnya A semua. Dia juga wonder tentang sesuatu. Jadi, ini semua WAJAR.

Lo gak sendiri. Gw juga takut ketika masa depan gw segelap kampus lagi mati lampu. Gw takut bertemu horornya kehidupan, jatoh terguling-guling sampe berdarah sampe gak bisa bangkit.
Namun, yang gw sadari adalah : gw gak sempurna. Gw tau gw udah usaha sekuat tenaga, gw berusaha tetep di jalan lurus (meski kadang suka ‘menikung’). Menghajar mental diri sendiri, fokus pada yang salah gak akan mengubah semuanya.

Hati cuma berharap, semoga nanti, ketika gw udah beneran dewasa, semua sudah baik-baik saja, gw bertanya-tanya dalam hati, ‘Ngapain ya dulu gw khawatir?”

Source : 9GAG (takut kena masalah sitasi)

Teman yang Sebenarnya

Sewaktu masuk kuliah, gw begitu takut. Like, literally freaking out. Gw gak bisa nemuin temen-temen kayak temen SMA gw, yang tahu bibit, bebet, dan bobot gw. No one cares. Padahal gw di daerah rantau. Gimana dong?

"Kita udah gede, ngapain punya temen deket?" nasihat itu disampaikan. Gw memegang itu teguh sampe sekarang. Gw gak keberatan sendiri, gw gak keberatan bersama. Gw pikir, "Oh, ya, ini mungkin saatnya belajar jadi dewasa, apa-apa sendiri."

Hari ini menceritakan yang lain. Gw jatuh sedalam-dalamnya, dan teman baik gw yang narik dari lubang tersebut. Ketika gw rasanya mau tenggelam ke laut aja, dia ngelempar pelampung.

Senin, 06 Juni 2016

Aku Harus Disini?

Bangun siang tidur pagi. Kegiatan anak sok sibuk organisasi macam gw.

Gw ngeliat jam HP. Jam 6 pagi. Gw duduk, gosok-gosok mata. Kenapa gw kebangun? Gw inget gw baru tidur setelah gw subuh.

Terus gw denger suara orang di ruang keluarga.

Watdehel. Indi dan Adis udah balik ke Jakarta, hence gw sendirian di kontrakan. Jangan-jangan ada yang masuk rumah?? Gw bangun, nyalain lampu kamar. Itu suara gw kenal, dua orang.

Gw buka pintu. Nyokap bokap gw lagi duduk di ruang tamu, sambil makan martabak.

"Lho," gw kata. "Mama Papa ngapain disini?"
"Kan mau puasa," jawab emak gw. "Masa kamu puasa sendirian di Surabaya?"
"Dedek gimana?"
"Ya dia mah kuliah."

Gw langsung meluk emak gw. "Ih, kok gak bilang-bilang sih mau kesini?" gw nyalain TV, terus nonton berita. Akhirnya TV gw bener juga. Gw ngobrol sama orang tua gw, ketawa-tawa, terus berencana mau pergi keliling Surabaya.

"Kamu mandi dulu, gih, bau," kata nyokap gw.
"Makanya, Kak, jangan jadi tikus kampus," ujar bokap. Itu istilah yang dia pake buat mahasiswa yang kerjannya seharian di kampus, gak inget rumah dan tugas. Gw meringis. Gw jarang nelpon orang tua gw karena alasan pulsa dan jadwal sibuk. Tapi, alasan sebenernya adalah gw gak bisa menahan diri untuk gak rindu sama rumah, keluarga gw, setiap kali nelpon. Setiap gw denger suara mereka, rongga kosong di dada makin berasa.

Alarm HP bunyi.

Gw kebangun. Gw di kamar, tidur, bukan sama orang tua gw. Yang pertama gw liat meja belajar. Gw langsung terduduk sampe pusing, nyamber HP. Jam 8 pagi.

Gw keluar kamar. Kosong. TVnya mati. TV kontrakan emang rusak beberapa minggu ini. Ruang tamu udah terang, tapi gak ada siapa-siap disana, cuma gw sendirian, sedang merindukan.

Terus gw nangis gak terkontrol.

Senin, 09 Mei 2016

Untuk Kamu yang Pintar Berbicara

Pikiran ini sebenernya udah beberapa kali terlintas di pikiran setiap kejadian serupa terjadi di depan mata, tapi gw baru bener-bener memikirkannya.

Salah seorang temen gw punya kepercayaan diri yang sangat rendah. Dia paling males kalo menyampaikan pendapat di depan forum. Padahal, menurut gw, banyak banget ide-idenya yang bagus buat diterapin dan bisa nyelesein masalah. Jadi, tiap kali dia punya pemikiran tersendiri, doi selalu minta tolong sama gw untuk mengungkapkannya.

Awalnya gw ngikut. Gw ngulang apa yang mau dia sampein, terus gw katakan di depan orang banyak, dengan awalan, "Menurut teman saya."

Pada satu kesempatan, gw melewatkan satu poin penting yang pengen dia sampein ke depan umum. Gw lalu bilang, "Ya udah, ngomong ajaa biar poinmu gak ada yang kelewatan, kan biar enak orang pada tau itu pikiranmu juga!"

Dia mengkeret. Literally. "Ah, nggak, ah. Kamu aja."

Berkali-kali gw maksa dia. Dia bilang, malu sama suaranya yang suka meninggi di tengah. "Orang gak bakal ada yang peduliin, yang penting isi omonganmu!" debat gw kala itu, tapi dia bergeming.

Di satu forum di jurusan yang membahas pengkaderan, gw lagi gak duduk di deket dia, sehingga dia angkat bicara sendiri.

Everyone listen to him. Gw sendiri lupa apa yang diperdebatkan, tapi gw wajar kalo orang-orang pada memperhatikan, karena poin yang di bawa bagus.

Tiba-tiba, suara dia meninggi di tengah gitu. Kayak melengking. Sontak satu forum ketawa semua. Gw juga ikut ketawa. Dia garuk-garuk kepala, mukanya pias. Dia melanjutkan pembicaraannya, namun para peserta forum malah ngeledek nada suaranya, hingga apa yang dia katakan gak kedengeran lagi. Dia duduk, menutup argumen.

Bisa ditebak setelah itu dia gak pernah mau bicara depan umum lagi.

Gw selalu menyalahkan kalo dia itu orangnya rendah diri, pesimis, blablabla. Gw berusaha nge-pep talk supaya dia ngomong lagi di forum, tapi dia menolak. Gw pun nyerah.

Sebuah cerita sama tapi tak serupa terjadi sama temen gw yang lain. Setiap kali dia ngomong bahasa Inggris, semua orang disekitarnya ngeledek aksen Jawa-nya yang lumayan kedengeran. Menurut gw sendiri, pronunciation doi bagus, dan aksen bukan sebuah masalah.

Gw meminta dia buat ngomong berbahasa Inggris. Gw gak inget kenapa, tapi gw butuh. Gw ditolak.

"Lah, kenapa dah?"
"Bahasa Inggrisku jelek, Sar."
"Apa-apaan dah, siapa yang bilang jelek, bagus gitu kok."
"Kamu sih gampang ngomong gitu," dia menatap agak-agak kesel. "Kamu kan kelas Q. Lak aku mah cuma anak kelas reguler. Bahasa Inggrisku diketawai orang."

Setelah itu anak berlalu berlalu, gw keinget temen gw yang pertama. Dua-duanya berusaha bicara di depan umum, tapi gak mau lagi karena diketawain orang, diledekin, dihina, ditiru. Gw juga melakukan itu. Gw juga ngetawain mereka.





Ini gak sekali dua kali. Ini sering terjadi. Yang paling bikin gw malu adalah, gw juga termasuk kelompok yang menertawakan. Mentang-mentang gw overPD, gw seenaknya aja nganggep usaha mereka itu lucu. Padahal, buat dia mungkin itu menyusahkan. Buat dia itu perlu segenap keberanian, yang gak mudah buat dikumpulkan.


Untuk kamu yang pintar berbicara, yuk hilangkan budaya ini. Jangan menertawakan pendapat orang lain sebegitu mudahnya. Gak gampang menemukan setitik keberanian untuk mengeluarkan kata-kata dari bibirnya, menyampaikan isi kepalanya. Ketika keberanian yang hanya sedikit itu kamu ketawain, jelas aja dia jadi gak mau bicara lagi.

Untuk kamu yang pintar berbicara, yuk ajak temen-temenmu untuk ungkapkan pendapat mereka. Tegur orang-orang yang kerjanya ngeledek aja.

Untuk kamu yang bahkan gak pernah berbicara di depan umum, tapi suka ngeledek kebiasaan unik temenmu ketika berbicara... coba ngaca sek. Kamu aja gak bisa apa-apa, hakmu apa menghina orang lain?

Kamis, 07 April 2016

Kisah Dua Orang yang Sudah Pindah Hati

Malem-malem, gw lagi asik scroll timeline di LINE app gw. Terus gw ngeliat dia ngelike status galau seseorang.

Nggak, ini bukan kisah galau. Gw tau persis gw udah gak punya perasaan romantis ke arahnya sama sekali, it is completely gone, I promise. Tapi, tetep aja gw mikir, "Kok galau dah lu, kemaren bukannya lo nyakitin perasaan gw?"

Dia udah bukan orang yang gw kenal lagi. Apa yang dia jalankan sekarang, dimana dia menempuh ilmu, gimana sikapnya, pendapatnya, kesukaannya, semua berbeda jauh dari apa yang gw tau. Mungkin itu juga yang dia liat dari gw ketika dia melihat gw : gw tinggal  di tempat yang berbeda, kuliah di jurusan yang gak sama dengan apa yang gw bicarakan, perilaku, hobi, dan sebagainya.

Gw tau dia udah pindah hati, gw tau gw udah pindah hati, dan gw tau dia juga tau itu. Kita udah berjalan begitu jauh dari titik dimana kita berada dulu.

Tapi gw masih aja bertanya. Seandainya.

Seandainya gw bicara sama dia, bukannya kabur. Seandainya gw bukan cewek cuek keparat, tapi perhatian seperti yang dia mau. Seandainya gw ngejar dia, gak duduk aja menunggu. Apa semuanya bakalan beda?

Meski gw berandai, gw tau gw suka jalan gw yang sekarang. Iya, gw kesulitan, menghadapi rintangan, tapi gw gak keberatan. Gw pikir dia juga gitu. Kita udah bukan orang yang sama. Kita adalah orang yang sudah pindah hati. Dia sama gebetan baru, sedangkan gw... masih sendiri, asik aja nunggu sambil main-main.

Semoga dia bahagia, gw berharap tulus. Dan semoga gw juga bahagia. Ya kali dia doang, kan gw juga mau.

Minggu, 27 Maret 2016

Cowok dan Cewek Gak Bakalan Bisa Berteman (tanda tanya)

Sewaktu jaman gw SMP, gw bener bener jatuh cinta banget sama Detektip Conan. Literally 90% waktu kosong gw buat nonton semua animenya, baca semua komiknya, download filmnya, ikutin OVAnya, ganti nama gw jadi Edogawa Firli (iya, gw emang alay, dan bahkan masih pake nama itu di seluruh sosmed gw kecuali fb, but I didn't regret it, folks), foto gw gambar Conan. Gila deh gw pokoknya.

Terus, gw ketemu salah seorang cowok di fesbuk. Tenang, ini bukan cerita kopdar kok.

Namanya... gw lupa siapa. Anggep aja namanya Gelas. Nah, si Gelas sama gw sering chat tentang Conan. Ternyata kita cocok. Jadi ngobrol yang laen : genre detektip, rekomen komik, lagu, daily lives, gebetan dia, cerita sekolah gw, dkk. Umur kita beda setahun. Dia selalu manggil gw 'Kakek' karena gw mikir kayak kakek-kakek (ya, dia emang tai) dan gw manggil dia 'Om' karena menurut gw muka dia kayak om-om. Kita berteman via chat kira-kira setahunan.

Suatu hari, dia nanya sama  gw, "Eh, Kek, lu cowok kan?"
"Hah? Kagak lah, gw cewek bego."
Gw gak tau dia dapet kesimpulan itu dari mana, tapi emang sih nama gw kan bukan nama asli (ada Sarahnya ya gamungkin dia kira cowok) dan foto gw pun bukan foto gw. Gw ngambil kesimpulan dari kata-kata gw yang terlalu... gak cewek dan keseringan gw buat mengumpat. Haha.

Dia gak bales lamaaaaa banget, sampe sejam kemudian baru dia bilang.
"Aneh banget ya ternyata lo cewek. Gw kira lo cowok, sumpah."
Gw bales sambil mengernyit, "Lah, terus emang kenapa? Masalah emang?"
"Nggak sih."

Dia lalu ngalihin topik, tapi kemudian hilang. Gak pernah chat lagi. Selama ini emang selalu doi yang mulai duluan. Ketika gw akhirnya memutuskan untuk mengontak dia, dia gak bales.

Gw akhirnya nanya ke Fira, kenapa dia gak mau bales chat gw. Maksudnya... gw ngerasa nyambung aja gitu ngobrol sama si Gelas. Bukan dalam konteks romantis, tapi kan kesukaan sama dan umur juga gak beda jauh.

"Mungkin dia takut lu suka sama dia, kali, Ting," kata Fira.
"Lah tapi kan gw gak suka sama dia," gw bales. "Lagian emang pernah gw mengindikasikan konteks romantis? Emang pernah gw peka, sensi, atau gimana sama dia? Kan nggak."
"Ya gua kaga tau, Ting, kok lu marah ke gua dah," Fira ngegetok gw.

Setiap gw deket sama cowok, mana aja, pasti beberapa minggu dibilang, "Cie, lu ada apa Ting sama dia?" "Jadi kamu sama dia, Sar?" padahal gak ngapa-ngapain sumpah. Ini nih nasib tukang nebeng motor orang, menclak menclok kemana aja yang penting dapet jok belakang-_- maapin ue guys.

Gw selalu percaya kalo cowok dan cewek pasti bisa berteman. Bukti nyatanya ya gw. Gw punya banyak, banyak banget temen cowok, yang suka makan berdua, jalan, belajar, ngobrol ngalor ngidul, sekedar belanja di supermarket, tanpa ada maksud apa-apa, ya kita emang suka aja berteman dan ngobrol.

Sebuah hubungan, antara cewek-cowok, kalo emang gamau berakhir hanya 'sekedar teman', ya jangan dimulai dengan berteman. Endingnya lo yang sakit sendiri. Kalo udah tau dia spouse-material,  PDKT lah, jangan temenan aja. "Tapi gw gak mau kehilangan dia sebagai teman..." berarti itu resiko Anda. Misteri itu bakal melayang di antara hubungan kalian sampe lo mencoba. Pada akhirnya, sebuah pihak akan merasakan sakit hatinya. Better if you fastened the process.

Menurut lo, cowok dan cewek bisa berteman atau nggak?

Rabu, 02 Maret 2016

Slap across My Face

Salah satu dosen yang gue kagumi di Jurusan Teknik Industri ITS adalah Dr. Maria Anityasari, ST., ME. Waktu semester satu, gw diajar oleh beliau di mata kuliah Pengantar Teknik dan Sistem Industri. Di semester ini, gw diajar lagi oleh beliau di mata kuliah Ekologi Industri.

What makes her so cool is how she could plant her words in your head. Kata-kata itu terus bercokol dalam batin, bikin lo pada saat itu merinding. Entah itu materi matkulnya (yea, gw jatuh cinta sepenuhnya pada keilmuan TI setelah ambil matkul PTSI and literally feel scared setelah tahu kenyataan di lingkungan yang ada), atau motivasi yang diberikan kita, para mahasiswa yang suka kehilangan arah.

Tetapi, pelajaran hari ini bener-bener luar biasa, mengingat kelasnya yang biasa gak seperti pada umumnya.

Beliau masuk ke dalam kelas. She looked kinda upset, gw takut dia lagi bad mood, dan gw baru sadar kalo gw gak bawa buku tulis Ekologi gw yang berisi jawaban study guide pada hari itu-_-

Gw udah panik, tapi setelah duduk dia malah bilang, "Guys, gimana kalo hari ini kita nyanyi? Gak pernah kan kelas nyanyi?"

Seluruh kelas tertawa. Bu Maria lalu membicarakan soal pentingnya keaktifan di kelas dan masuk ke materi ekologi. Setelah kira-kira materi udah dibahas, beliau nunjukkin video ini.


Setelah video itu, Bu Maria berkata, "Guys, our country is very, very rich. Video yang tadi kita saksikan bukanlah sesuatu yang baru buat kita. Bahkan mass media pun sudah memberitahukan apa yang terjadi di Papua sana. Betapa kayanya negara kita, Yuk kita nyanyi lagu Indonesia Pusaka!"

Menyanyilah kita. Lalu beliau bertanya, "Kenapa negara kita dipuja-puja bangsa?"

A lot of answers come, lalu beliau respon. "Benar. Karena negara kita sangat kaya."

Kami nyanyi lagi lagu Kolam Susu dan Kulihat Ibu Pertiwi.

Kita tertawa. Gw gatau kenapa. Somehow ada aja yang lucu. Lalu,beliau angkat bicara. Kelas hening seketika.

"Hari ini, saya ditanyai. 'Bu, tau si A gak, Bu?' 'Ohiya tau, dia kan cerdas sekali!' 'Iya, dia dapet beasiswa di Taiwan, terus gak mau balik lagi kesini...'

"Saya kaget sekali. Saya lalu bertanya, 'Memangnya ada apa? Kenapa dia gak kembali?'"

Bu Maria duduk di kursinya, wajahnya pias. Suaranya tercekat. "Ternyata, dia gak kembali karena di Indonesia itu gak enak. Lebih enak hidup di Taiwan. Uangnya lebih banyak.

"Guys, jangan lupakan kalau hidup kita punya tujuan. Jangan kamu  kuliah hanya untuk selembar ijazah. Jangan kamu bekerja hanya untuk uang semata. Jangan kamu menolak untuk berkorban demi kebaikan bersama. Jangan kami degradasi hidupmu untuk sesuatu yang tidak tetap dan fana."

Seluruh kelas speechless

Lo pernah gak sih berasa ditampar oleh kata-kata? Gw udah pernah mengalaminya beberapa kali, dan hari ini gw mengalaminya lagi. Rasa nasionalisme gw diguncang. Selama ini, gw cuma berpikir : "Abis kuliah, gw bakal langsung kerja, cari uang yang banyak." Bahkan gw berpikir buat kerja di perusahaan multi-nasional, atau perusahaan oil and gas, mungkin bisa keluar negeri.

Tetapi, setelah apa yang dikatakan Bu Maria... lah, gw belum ngasih apapun ke negara ini. Padahal, uang semester gw murah itu dari negara ini. Bokap gw pake BPJS, itu dari negara ini. Subsidi-subsidi ini-itu, dikasih oleh negara ini, untuk gw, rakyatnya yang belum ngasih apa-apa.

Tulisan ini gw tulis bukan untuk menyadarkan siapapun. Gw bukan orang keren yang bisa memaku huruf-huruf yang keluar dari mulut ke otak sedalam-dalamnya. Gw menulis ini untuk mengingatkan diri sendiri, one day, ketika gw lupa, hari ini pernah terjadi. Hari ketika gw merinding menyadari gw takut untuk berkorban. Hari ketika gw ditampar di wajah karena berani-beraninya berniat meninggalkan Indonesia tanpa memberikan apa-apa.