Sabtu, 16 Agustus 2014

Asrama

Untuk setahun ini, gw bakalan tinggal di Asrama ITS kamar B-305. Mayan lah dapet wifi  gratis.

Di ruang belajar bersama Asrama, serem gak gw?
Anyhoo, kemaren gw abis makan-makan barengan Abay, Aqil, dan Irfan ketika entah gimana mereka malah jadi cerita hantu.

Ternyata, selama ini, para mahasiswa ITS udah dapet broadcast tentang lokasi-lokasi angker di ITS... kecuali gw. Sebenernya ada sih di grup line, tapi mungkin gw gak baca kali yaa.

Salah satunya adalah... Asrama ITS! Katanya, dulu pengisi kamar B-202 bunuh diri akibat stress skripsi dari kapal, terus terjun ke laut dan tubuhnya tercabik-cabik. Gw gak tau sih ini bener atau nggak, tapi di broadcast tersebut dibilang karena suka terdengan suara merintih, kamar itu dikosongin 2 tahun ini dan dijadiin musholla mini.

Tapi... pas gw samperin kamar tersebut, ternyata kamar itu masih ada DAN kosong, gak dijadiin musholla mini seperti yang tertulis di broadcast tersebut. Gw tanya kamar sebelah dan selama ini kamar B-202 baik-baik aja. Tetapi, pintu kamar itu dikunci (yaiyalah) dan akhirnya gw ninggalin lokasi. Nanti gw foto pintunya deh, gw taro di post ini.

Dari kabar yang beredar, sih, gedung B alias gedung tempat gw tinggal adalah gedung paling angker se-asrama ITS. Balkon belakang kamar gw menghadap sungai, pula! Dasar pada ngeselin, gw ditakut-takutin dan jadi takut banget. Akhirnya gw dianterin pulang sampe depan gedung-__-

Meski begitu, kamar gw cozy banget! Emang kecil, sih, bener-bener hanya untuk satu orang, tapi gw suka banget! Foto menyusul ya, gw lupa taro mana-__-

Gw udah sayang banget sama kamar gw sampe gak mau pindah... gatau gimana caranya bisa stay di kamar gw terus-_- mudah-mudahan nanti bisa deh...

Kamis, 14 Agustus 2014

Sepatu

Sewaktu gw ikutan nonton acara Grand Final Kang Nong Kab. Tangerang, hadir salah satu bintang tamu yaitu Tulus. Gw lagi suka sama lagunya yang berjudul 'Sepatu'.


Liriknya ada yang lucu.

Kita adalah sepasang sepatu
Selalu bersama tak bisa bersatu

Aneh kan. Kata siapa sepatu gak bisa bersatu? Kalo ada talinya, bisa kan talinya diiket jadi satu. Gw ngotot mikir kayak gitu.

Tapi, tadi siang pas lagi bengong, I realize something. Sepatu yang talinya diiket jadi satu gak akan bisa bekerja dengan baik. Mereka cuma bakalan bikin pemakainya jatuh dan sakit. Terlalu maksa kalau bersatu.

Mungkin kita memang sepasang sepatu itu. 

Sabtu, 09 Agustus 2014

Tetangga Masa Gitu?!

Karena gw lagi jadi sitcom hunter, beberapa temen menyarankan gw untuk menonton banyak sitcom. Salah satunya Ismi. Beberapa bulan yang lalu, dia menyarankan gw untuk nonton Tetangga Masa Gitu, sitkom asli Indonesia yang di puter di NET.TV setiap hari Sabtu dan Minggu jam 18.30.

Film ini dibintangi oleh Dwi Sasono, Sophia Latjuba, Deva Mahenra, dan Chelsea Iskan. Bercerita tentang sepasang kekasih yang baru aja nikah beberapa hari, Bastian (Deva Mahenra) dan Bintang (Chelsea Iskan) yang baru pindah rumah. Mereka punya tetangga baru, married couple without kids, Adi (Dwi Sasono) dan Angel (Sophia Latjuba) yang udah menikah 10 tahun.

Oh! Semua! Indah! Saat kita berdua...

Adi dan Bastian. Si Bastian nganggep Adi temennya gitu deh, tapi nggak sebaliknya.


Bintang dan Bastian, pasangan baru

Angel dan Adi, udah 10 tahun menikah
Nah, karena si Bastian dan Bintang pasangan baru, mereka masih suka romantis-romantis-kadang-najis gitu, sedangkan Adi dan Angel yang udah menikah sepuluh tahun bisa dibilang udah lebih realistis dibandingkan mereka berdua. Kocak banget melihat perbandingan antara kedua pasangan ini.Adi yang sociopath, Angel yang pelit, Bastian yang childish, dan Bintang yang julukannya 'Wikipedia Berjalan'.

Sitkom ini punya beberapa running gag yang jelas banget :
1. Perbedaan antara Adi-Angel dan Bastian-Bintang di awal episode.
Bisa tentang ketika salah satu pasangan lagi sakit, atau lagi mau tidur, atau bangun pagi, pokoknya jadi nekenin banget perbedaan antara pasangan muda dan pasangan tua, wahahah.
Iya kaaan?
 
2. Baju
Yang gw perhatiin banget. Adi dan Angel selalu pake baju hitam-putih, mentok-mentok abu-abu dan cokelat. Sementara, Bastian dan Bintang selalu pake baju penuh warna.
RIGHT?! RIGHT?!!!
3. Istri-istri lebih pintar daripada suami-suami
Jadi, kubunya ya gitu. Si istri-istri pada pinter pangkat 121, sedangkan para suami rada-rada pelo gitu deh. Lucu juga liatnya haha

 4. TETANGGA YANG UDAH TUA SUKA NYUSAHIN YANG MUDA, DAN YANG MUDA TERIMA TERIMA AJA
Ini sih, mereka berusaha nyindir haha. Coba tonton dan kalian akan mengerti maksud gw.

Satu kekurangan sitkom ini adalah 'tujuan akhir'. Itu yang masih belom bisa dimiliki sitkom Indonesia. Gak kayak HIMYM, Better Lives, Friends, mereka punya 'sesuatu' yang jadi tujuan, tapi TMG belum punya. Mungkin nanti kali ya, hahaha.

Asli gak bakal nyesel untuk nonton!

Bingung versi Ketut Sila Adi Arsana

Ini siang, panas katamu?
Matamu dua
Mentari satu

Ini malam, dingin rasamu?
Banyaknya mentari
Dingin katamu?

Dekatmu ragu
Jauh kau rayu
Ku tak mengerti
Apa mau mu

Selasa, 05 Agustus 2014

Wah

I dunno this is sucks or not.

Tadi malem Gije ngirim gambar ini ke gw.

Ternyata masa sekolah gw udah bener-bener abis. Gak ada lagi ngumpet-ngumpet tidur di kelas, gak ada lagi duduk nongkrong depan koridor sambil ngecengin adek kelas, gak ada lagi 'bolos-bolos' yang disengaja, gak ada lagi makan bareng riungan depan kelas...

Fase itu udah lewat. Sekarang, bener-bener serious time.

Pillow Talk

Ketika gw lagi benerin komputer di e-Center Supermall Karawaci bersama bokap dan om, tiba-tiba om gw bilang, "Gw mau ada reunian, nih, Ir, sama temen SMA" (bokap gw dipanggil Irman, dari namanya Firman, dan Dut, dari badannya yang gendut. Kadang dua nama itu digabung jadi Irdut).

"Ohiya? Kemaren gw juga ada reuni SMA, buka puasa," jawab bokap gw.

"Iya," om gw lanjut. "Sekarang ternyata udah 12 orang dari angkatan gw yang udah gak ada, 2 orang dari kelas gw, blablabla..."

Pas doi ngomong sama bokap, gw ngitung umur om gw, and he's still 44. Huh. Dan temen SMAnya udah meninggal 12 orang?

All this time, gw selalu ngebayangin plot hidup gw kayak gini : kuliah, kerja, dapet jodoh, nikah, punya anak, then reuni sama temen-temen gw, ngeliat mereka semua sukses. Gak pernah terbayang ada kemungkinan pada saat reuni bakalan ada yang gak hadir karena... sudah meninggal.

Terus akan jadi siapa gw nanti? Kayak om gue, ngebahas temen-temen yang udah gak ada secara sepintas lalu? Atau bakalan jadi yang dibahas oleh temen-temen gw sepintas lalu pula?

Death never scares me, maybe because I am too young to face reality.


Sabtu, 26 Juli 2014

Lebaran Sebentar Lagi

Sebentar lagi lebaran. Padahal rasanya baru kemaren hari pertama puasa. Gw gak tau ya kenapa sesuatu itu berlalu cepet banget. Kalo kata mitosnya sih mau kiamat. Hiii amit-amit.

Berhubung bentar lagi lebaran dan koneksi gw ternyata cacad, jadi langsung aja, Firliani Sarah meminta maaf kepada semua pembaca atas dosa-dosa yang pernah gw tuliskan di blog ini. Semoga kita semua dilimpahi pahala, ya, aamiin...

Bentar lagi udah gak di Tangerang, I'll miss this city so much.

P.S. post KTM boleh kali
YEASH!