Kamis, 16 April 2015

Pos Ini Sumpah Gak Jelas, Silahkan Dilewat

Dih najis banget yak pos gw akhir-akhir ini. Desperate menjijikkan gitu. Padahal gw kan orangnya selalu ceria gembira bahagia. Gadeng. Ehiya deng.

Jadi, sekarang sudah positif gw sakit batuk dan pilek selama 3 minggu. Sakitnya putus nyambung gitu. Galau dia, gak bisa menentukan pilihan. Apasi.

Ketika gw baru sembuh, keujanan. Sakit. Sembuh lagi, begadang nugas. Sakit lagi. Gitu terus sampe 3 minggu. Firliani lelah. Tetapi, tubuh ini tidak bisa tidur sebelum jam berdentang di angka 12. Makin tidak paham.

Asli gak tau mau nulis apa, tapi kalo saya gak nulis, kapan saya tidurnya...

Senin, 13 April 2015

Egois

Paling brengsek itu, kalo lo nyuruh orang lain untuk gak egois, tapi lo ninggalin dia akhirnya karena keegoisan lo sendiri.

Paling brengsek itu, kalo lo bilang ke orang lain mereka bisa ngerjain apa yang mereka mau tanpa harus melepaskan apa yang pengen mereka lepaskan, tapi lo toh akhinrnya ngelepas juga yang lo lakukan karena lo ngerjain apa yang lo mau.

Sangat sulit untuk gw nerima orang yang nyuruh gw gak egois, terus akhirnya ninggalin gw juga. Bullshit.

Minggu, 12 April 2015

Sendirian

Sebagian besar orang yang gw kenal kurang mengenal kesendirian. Mereka menganggap menyendiri itu menyedihkan, padahal nggak juga.

Hal yang gw suka dari jaman SMA (meski sekarang jarang gw jalankan karena keterbatasan kendaraan) adalah cabut sendiri. Makan di restoran sendiri sambil baca buku yang bagus, keliling liat-liat mall sendirian, berdiri di toko buku sendirian. Berada di tengah keramaian tanpa ada yang mengenal diri lo itu sangat-sangat menyenangkan, menurut pendapat pribadi gw. Gak ada yang tau siapa nama gw, seperti apa karakter gw, dan menyimpan sebuah opini di kepala mereka tentang gw, menebak kira-kira gw mau ngapain. Yang orang-orang itu tau adalah gw seorang figuran di latar kehidupan mereka yang berbahagia, figuran yang sendirian.

Sebenernya, yang menyedihkan itu bukanlah ketika lo memutuskan untuk sendirian. Tetapi, ketika lo di tengah keramaian dan ngerasa sendirian, NAH itu baru sedih. Karena gw adalah ekstrovert sejati, gw selalu ketawa haha hihi dan gak bisa diem ketika ada orang lain, bahkan ketika sebenernya otak penuh dengan kejengkelan, kegetiran, dan kemarahan.

Yang menyedihkan adalah lo ngerasa sendirian, ketika orang-orang yang lo anggap adalah orang terdekat dalam hidup lo saat itu sedang bercanda tertawa di sekitar lo, dan lo memasang wajah ceria, tapi nggak hati lo. Yang menyedihkan adalah lo ngerasa sendirian, ketika bahkan lagu Andra and The Backbone yang jadi latar di sekitar aja gak kedengeran lagi, tersumbat oleh pikiran sendiri. Yang menyedihkan adalah orang-orang gak bisa ngeliat kalo lo sebenernya miserable, dan lo cuma bisa numpuk semua perasaan itu sendirian, sampe suatu saat nanti meledak, dan mereka berpikir, apaan sih ni orang, cengeng amat., padahal sebenernya itu adalah luapan dari seluruh buah batin lo selama ini. Yang menyedihkan adalah lo sebenernya udah berusaha untuk mengungkapkan apa yang lidah pengen ucapkan, namun pada akhirnya yang keluar adalah gosip-gosip gak penting, kata-kata ngelantur goblok yang menjadi pengalih atas apa yang sejujurnya mau lo ceritakan.

Sungguh beruntung ketika lo menemukan seseorang yang bisa menarik lo dari rasa sendirian ketika lo di tengah keramaian. Kalau lo udah menemukannya, gw iri sama lo. Sumpah.

Sabtu, 11 April 2015

Emangnya Kamu Bisa Apa?

Gw gak tau gw masuk tipe yang mana : karena kurang pinter jadi lari ke organisasi, atau lari ke organisasi jadinya kurang pinter. Yang jelas, gw selalu nyebur ke organisasi dan nilai gw jelek-_-. Gw pernah masuk ke tiga lingkungan yang sangat berbeda : SMP Pramita, sekolah swasta. SMA 8 Tangerang, sekolah negeri. ITS, perguruan tinggi teknik negeri.


Organisasi di Pramita sendiri gak terlalu keliatan. Kenapa? Soalnya, proker yang ada hanyalah MOS dan pentas seni akhir tahun yang biasanya diadain senior. Sedangkan, untuk ekskul sendiri, karena SMP ya jadi masih diurusin guru gitu, deh.

Akan tetapi, gw harus kasih heads up dikit : di Pramita itu senioritasnya berasa. Lo sering, kan, nonton-nonton di sinetron tipi, cewek sekolahan yang centil, rese, suka menindas, dan make up tebal? Itulah keadaan pergaulan SMP Pramita ketika gw baru masuk, kecuali bagian make up. Apalagi, ada satu hari dimana kita bebas pake sepatu apa aja. Jadi, dengan seragam kotak-kotak unyu, rok sedengkul, dan sepatu warna warni PLUS kaos kaki gajelas, muncul deh cewek-cewek sinetron di kehidupan nyata.

Seniornya pun kelakuannya sama. Pacaran adalah deal yang besar pada masa gw junior. Senior gw suka nindas adek kelas. Pake tas sama, nyindir. Jambak-jambakan. Bahkan pernah satu ketika, gw kelas 8, senior itu datengin kelas gegara Riska, sohib gw yang tomboynya sedunia kala itu, dianggap 'melirik nyolot' ke mereka. Terus berantem gitu, sampe siram-siraman aer segala. Kalo dipikir-pikir, kok gw dulu bego ya, masa temen digituin diem aja-_-

Mau masuk OSISpun gitu. Gw inget banget gw gak masuk ke barikade OSIS pada saat itu karena kakak kelas gak suka sama gw. Harus gw akui, gw bukan cewek yang cantik, gak deket sama kakak kelas, gak populer. Muka gw juga jutek dan gak pernah bisa menahan komentar (kalo gak suka yaudah gak suka, kenapa harus bohong?).

najis gak sih gw
Akhirnya gw baru masuk OSIS setelah teman-teman angkatan yang megang jabatan. Meski gak bisa ngilangin seluruh tradisi, tapi gw sadar banget waktu itu angkatan gw gak mau ngulang kejadian yang pernah kami rasakan sewaktu junior. Setelah gw lulus, tradisi tersebut masih sisa setengah, tapi sekarang udah gak ada jejaknya sama sekali.

Waktu SMA beda lagi. Masuk OSIS itu bukan karena lo kenal senior atau karena lo cantik, tapi ada seleksinya sendiri, namanya LDK. Gw dikasih penugasan, terus nanti pas dikumpulin dibenerin mana yang salah. Yaa sekalian lah seniornya marah-marah gak jelas gitu. Waktu itu gw gak tau esensinya apaan, tapi ternyata mendingan dimarahin senior daripada dimarahin sama guru terus debat soal proposal, bahahaha.

Tradisi yang jelek pun, di SMA gw sangat mudah sekali untuk dibuang. Karena, jika sebuah kepengurusan jelek, ketua OSISnya pasti berusaha untuk memperbaikinya. Apa yang salah di kepengurusan sebelumnya, Bang Aldo benerin. Apa yang kurang di kepengurusan Bang Aldo, diperbaiki di kepengurusan Akbar. Apa yang minus di kepengurusan gw, dibenerin sama adek kelas.

Senior sama junior juga cenderung deket, apalagi kalo di ekskul. Soalnya, kalo kita di ekskul, itu gak ada istilah junior-senior, contohnya basket. Lo maen basket, yaudah. Gak ada istilah yang senior main terus, yang junior bersihin lapangan. Jadi kehidupan di sekolah itu ya asik lah, hubungan antar angkatan gak dipaksakan dan erat jatohnya.

Sebenernya poin yang mau gw sampein itu apa sih? Gw bukanlah seorang yang mau ngerjain sesuatu secara sia sia. Gw rela berkorban untuk memperbaiki sebuah sistem, ketika sistem tersebut BISA dirubah. Di SMP gw ngelakuin tersebut meski gak ngefek besar, sedangkan di SMA sebagian besar kehidupan organisasi gw ya untuk mengurangi apa yang buruk dari yang sebelumnya.

Sebelum gw berangkat ke Surabaya, ternyata bokap gw mencari tahu soal pengkaderan dan di ITS. Pas gw mau jalan, gw inget banget persis kata-kata dia. "Kak, kamu ubah ya apa yang ada disana. Jangan sampe kejadian yang Papa denger keulang ketika kamu bsia mengubah."

Kata-kata itu, jujur, terus terngiang selama gw ada disini. Lah ini bokap yang ngomong, ya gw harus bisa ngerubah dong. Tapi, fakta mengikis harapan. Perintah bokap gw gak bisa diimplementasikan disini. Gw gak bisa mengubah sebuah tradisi. Gw gak bisa apa-apa.

Gw adalah tipe orang yang udah punya pendapat, yaudah gak bakal bisa dirubah. Lo mau ngatain gw, kek, mau ngejek gw, mau bilang gw goblok atau gak punya niat untuk kontribusi, yaudah terserah. Yang gw tau adalah, sistem yang ada disini gak akan bisa dirubah. Toh, bibit-bibit buruk itu udah memasuki angkatan gw pula secara gak langsung. Lah, terus, ngapain gw sok sokan bilang mau merubah, ikutan benerin, tapi hasilnya gak ada, tapi ternyata temen-temen seperjuangan gw sendiri juga melanjutkan budaya ini? Ketika keputusan akhirnya toh gak ditangan 'yang berusaha ngerubah'?

Gaak, gw gak ngebujuk kalian sekarang untuk diem aja ketika ditindas. Itu adalah sesuatu yang salah. Kalo bukan diri lo yang ngebela diri, siapa lagi? Tetapi. yang gw mau pahamin disini adalah gak usah kasih harapan ke gw kalo ini akan berubah. Karena gak akan.

Rabu, 18 Maret 2015

Emak

Ketika dia bilang, "Mama sedih Kakak kipasnya rusak dan gak bisa benerin..." dengan suara bergetar, hati gw patah.

Ketika dia bilang, "Itu urusan Mama, Kakak gak usah mikirin, Mama pengen cerita aja," hati gw patah.

Ketika dia nangis diam-diam, hati gw patah.

Ketika dia bilang, "Kakak jangan nangis," dengan mata berkaca-kaca, hati gw patah.

Ketika semua yang dia lakukan adalah buat gw, dan dia gak peduli sama dirinya sendiri, hati gw patah.

Ketika gw sadar dia pura-pura kuat, hati gw patah.

Ketika gw cuma bisa duduk diem sementara dia berusaha buat gw sepenuh tenaga, ketika gw cuma bisa nyusahin, ketika gw cuma bisa support dengan kata-kata, hati gw patah.

I missed her so much, yang pengen gw lakukan adalah lari ke rumah, meluk dia, nangis dan bilang everything is going to be okay, gw ada disana, gw bakal ngelakuin apa aja. Tapi, everything is not okay. All things start to fall apart.

Ada perjanjian tak terucap antara kami berdua, bahwa kami harus wanita kuat, harus selalu senyum, gak boleh pantang menyerah, bahkan meskipun tanah yang dipijak berguncang dan berniat menghancurkan.

Tapi malem ini gw cuma pengen meluk dia dan cerita semuanya, bahwa malam ini, gw gak bisa jadi cewek kuat.

Cuma itu.

Selasa, 17 Maret 2015

Year End Review

Eh sekarang mah udah bulan Maret ya. Tapi gapapa kan kalo review 2014 dikit.

Tapi gw cuma bakal nulis 3 highlights dan 3 disappointment

HIGHLIGHTS #1 : Lulus SMA
Iye gw tau sih nilai Fisika gw ancur babak beluran, tapi gw lulus SMA. And it's an accomplishment.

HIGHLIGHTS #2 : KETERIMA PTN LEWAT UNDANGAN
Kata Abi, cuma anak-anak bego bin ajaib di Delta yang masuk PTN lewat jalur SNMPTN. Termasuk gw. Heran gitu bisa masuk, hahaha.

HIGHLIGHT #3 : Tahun Baru 2014
Sama doi. Berdua liat kembang api ditengah keramaian asik juga.

DISAPPOINTMENTS #1 : Menyerahkan cita-cita
Dari jaman gw baru bisa ngomong, gw punya cita-cita untuk jadi dokter. Beneran. Cita-cita temen temen pada labil, gw konstan gitu. Aseek.

Tetapi, waktu itu gw ngincer PTN Undangan, dan nilai di rapor mengejek, bilang "Geblek lu ah ngayal aja dah mau masuk FK. Pikir pake otak keles."  Terus gw ambil TI ITS.

Yeayeayea gw cocok sih sama TI, kecuali yg berhubungan sama Fisika, I'll never understand that stuff. Tapi masih ada pikiran aja gitu, kalo gw masuk FK gimana ya? Sebenernya gw mampu gak sih?

Yang harus lo sadari, kalo lo nyerah, lo bakal mikir apa yang akan terjadi ketika lo gak nyerah. Apakah itu sebuah kesalahan? Atau emang bisa sukses? Menyerah itu sulit, bro.

DISAPPOINTMENTS #2 : Ternyata doi ada cadangan
Two timing. Kisah klasik. Akhirnya gw mengunci pintu dan kabur. Terkubur mayan lama sih, baru lega pas ngabur ke Surabaya.

DISAPPOINTMENTS #3 : Semua uang jajan abis entah kemana
JUST. WHY. AM. I. EATING. A. LOT. OF. FOOD?!

GAME CHANGERS #1 : Memilih TI ITS
Mengubah jalan hidup. Dulu, gw mikir kalo gamasuk FK, gw masuk ke PTS jurusan akuntansi. Eh taunya malah ngambil pendidikan engineer. Gak nyambung abis.

GAME CHANGERS #2 : Organisasi
Padahal udah bertekad gak mau ikutan kegiatan apapun selain akademik di perkuliahan, ehh gagal. Dasar anak cari perhatian. Dari sini bisa keliatan semua kegiatan kuliah yang gw pikir pas SMA berubah semua.

GAME CHANGERS #3 : Memutuskan pindah ke luar kota!
Nah ini. Dulu selalu punya pandangan bakal kuliah paling jauh di Jawa Tengah. Eh sekarang di Surabaya. Jadi tambah item deh :'

THINGS FOCUSED ON #1 : Akademik
Semester lalu fokus banget belajarnya, tapi kok sekarang nggak?

THINGS FOCUSED ON #2 : Mengurangi kebiasaan boros
Borosnya tuh bukan beli barang gitu, yg keliatan hasil. Tapi beli makanan. Hasilnya ya jadi lemak.

THINGS FOCUSED ON #3 : Kegiatan non-akademik
Pengkaderan, UKM, rapatrapatrapatrapat

THINGS I FORGOT #1 : Nabung
Kenapa lupa nabung sih...

THINGS I FORGOT #2 : Temen deket
Rasanya punya temen yang  tau sebenernya di otak gw itu ada apa. Rasanya punya temen yang bisa share that kind of inside jokes. Rasanya punya temen yang lo gak tau malu mau ngelakuin apa aja.

THINGS I FORGOT #3 : Mereka bukan siapa-siapa
Gw ya gw, lo ya lo. Kenapa gw bisa lupa kalo mereka gak punya andil apa-apa? Gw mau ngelawan juga sebenernya bisa. Padahal gw udah pernah sendiri dan bisa melewatinya dengan baik, kenapa harus takut dimusuhi lagi?

REFLECTION
I am an idiot. Really.

Sabtu, 07 Maret 2015

CV Kreatif

Beberapa bulan ini gw mengikuti beberapa kegiatan yang nyuruh untuk bikin CV kreatif. Karena kemampuan photoshop gw cacad, jadi gw ngerjainnya setengah sotosop setengah sotoskep. Cekidot.

 
 Yaudah sih ehehe